register
Disease Place Number of Cases
show the keywords found by daniel
Document language : id
Source: Unknown
Warga peduli AIDS terbentuk di 25 kelurahan Yogyakarta

DAnIEL tagged this document as relevant

Implicit Location : Indonesia

Warga peduli AIDS terbentuk di 25 kelurahan Yogyakarta

Sabtu, 24 Oktober 2015 16:58 WIB | 9.014 Views

idhiv/aids, peduli hiv/aids, kelurahan peduli hiv/aids, yogyakarta

Pewarta: Eka Arifa Rusqiyati

Ilustrasi (FOTO ANTARA/Yusran Uccang)

Yogyakarta (ANTARA News) - Sebanyak 25 dari total 45 kelurahan di Kota Yogyakarta sudah memiliki kelompok warga peduli AIDS untuk meningkatkan peran masyarakat dalam mendukung upaya pencegahan penularan HIV/AIDS di kota tersebut.

"Pembentukan kelompok ini sudah dilakukan sejak 2014 di 10 kelurahan dan dilanjutkan 15 kelurahan pada 2015. Pembentukan akan diteruskan pada tahun berikutnya," kata Sekretaris Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Kota Yogyakarta Kaswanto di Yogyakarta, Sabtu.

Menurut dia, kelompok warga peduli AIDS (WPA) yang terbentuk di kelurahan berasal dari berbagai elemen masyarakat di antaranya kader PKK, Karang Taruna, tokoh agama, dan anggota Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan (LPMK).

Pembentukan kelompok WPA didasarkan pada instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 444.24/2258/SJ yang ditetapkan pada 2013.

"WPA memiliki peran untuk membantu sosialisasi di RT atau RW mengenai HIV/AIDS, seperti cara penularan dan bagaimana pencegahannya karena banyak masyarakat yang belum memahami penyakit ini," katanya.

Akibatnya, lanjut dia, banyak masyarakat yang kemudian memilih menjauhi atau mengucilkan penderita HIV/AIDS sehingga banyak penderita yang lebih memilih menutup diri.

"Masih ada stigma negatif sehingga muncul diskriminasi terhadap penderita HIV/AIDS," katanya.

Kaswanto menambahkan, masyarakat yang ingin melakukan konseling dan pemeriksaan secara sukarela (voluntary counselling and testing/VCT) untuk mengetahui apakah yang bersangkutan menderita HIV/AIDS bisa dilakukan do tujuh puskesmas di Kota Yogyakarta.

Sedangkan rumah sakit yang memiliki layanan serupa di antaranya adalah RS Panti Rapih, Bethesda, PKU Muhammadiyah, RS Joga dan RS Respira.

"Untuk ketersediaan antiretroviral (ARV) atau obat bagi penderita HIV/AIDS, bisa diperoleh di RS Sardjito secara gratis. Setiap penderita HIV/AIDS harus mengonsumsi obat ini secara teratur seumur hidup mereka," katanya.

Berdasarkan data KPA Kota Yogyakarta, total kasus HIV/AIDS di wilayah tersebut sejak 2004 hingga Maret 2015 mencapai 831 kasus, dengan 60 penderita meninggal dunia, 31 tidak diketahui dan 740 masih hidup.

Annotations

by : Bayu Trisedyadisease : NA place : NA Number of cases : unknown